Ini 7 Hewan Paling Berbahaya di Asia

Ini 7 Hewan Paling Berbahaya di Asia

Ini 7 Hewan Paling Berbahaya di Asia

Ini 7 Hewan Paling Berbahaya di Asia

http://www.tuntungsakti.com/sabung-ayam/ – Di seluruh benua Asia yang luas, membentang dari gurun Timur Tengah ke hutan-hutan di Asia Tenggara, banyak hewan buas yang mematikan dan berbahaya dapat ditemukan.

Dari komodo hingga Raja Kobra, Asia adalah rumah bagi hewan-hewan tropis yang paling berbahaya di dunia.

Di seluruh benua Asia yang luas, membentang dari gurun Timur Tengah ke hutan-hutan di Asia Tenggara, banyak hewan buas yang mematikan dan berbahaya dapat ditemukan.

Dari komodo hingga Raja Kobra, Asia adalah rumah bagi hewan-hewan tropis yang paling berbahaya di dunia.

Kucing besar seperti harimau Bengal dan singa Asia berkeliaran di hutan dan semak belukar, dan bahkan yang lebih berbahaya adalah berbagai macam ular berbisa yang dapat membunuh dengan satu sengatan.

Cara Mendaftar dan Bermain Sabung Ayam di Dunia4d2

Inilah 7 hewan paling berbahaya di Asia:

1. Komodo

Percaya Keberadaan Naga? Inilah 9 Naga di Dunia Nyata

Dikenal secara ilmiah sebagai Varanus komodoensis, Komodo adalah kadal terbesar di dunia. Beberapa komodo terbesar berukuran lebih dari 3 meter (10 kaki) panjangnya dan beratnya sekitar 158 kilogram.

Tetapi umumnya panjang mereka berkisar antara 1,5 hingga 2,6 meter dan beratnya 68 hingga 113 kilogram. Komodo juga bisa berjalan dengan kecepatan 25 km per jam.

Komodo berasal dari Indonesia, khususnya spesies ini dilindungi, karena mereka rentan punah. Tetapi, saat datang untuk melihat komodo, manusia juga harus diberi perlindungan. Karena makhluk ini merupakan makhluk paling berbahaya di dunia dengan cakar dan rahang yang kuat, gigi yang tajam, dan sisik yang tebal bak berlapis baja.

Makanan komodo berkisar dari mangsa besar seperti kerbau hingga ular, burung, mamalia kecil, dan bangkai. Sementara komodo tidak benar-benar menyerang manusia hanya karena mereka tidak bersentuhan dengan mereka, mulut mereka memiliki racun yang terdiri dari protein beracun – bukan bakteri, seperti yang biasa kita yakini.

Satu gigitan dari komodo dapat menyebabkan infeksi serius dan bahkan mengarah pada kemungkinan mengamputasi area yang terinfeksi.

2. Hiu

20161213 Deretan Foto Satwa Terbaik Sepanjang Tahun 2016

Banyak spesies hiu yang berbahaya, termasuk hiu putih besar, hiu banteng, dan hiu harimau, dan hiu-hiu yang baru saja disebutkan tadi bisa ditemukan di perairan negara-negara Asia.

Hiu banteng, yang dikenal secara ilmiah sebagai Carcharhinus leucas, mungkin yang paling mematikan dari mereka semua. Di daerah pesisir inilah hiu banteng paling aktif, karena mereka lebih suka tinggal di perairan dangkal.

Mayoritas serangan hiu terjadi di Tiongkok, di mana selama lebih dari 400 tahun telah terjadi lebih dari 50 kematian. Iran dianggap sebagai target paling umum di kawasan Timur Tengah, dengan insiden hiu banteng yang luas.

Filipina juga disebut-sebut sebagai ibu kota hiu Asia dengan hiu harimau, hiu banteng, hiu mako, dan hiu putih besar yang dapat ditemukan di sana. Jumlah mangsa terbesar adalah milik hiu whitetip samudera, atau Carcharhinus longimanus.

3. Gajah Asia

Ilustrasi Gajah (iStock)

Daftar 10 hewan paling berbahaya di Asia tidak lain adalah gajah Asia yang seharusnya tenang. Secara ilmiah dikenal sebagai Elephas maximus, makhluk besar ini tingginya tiga meter dan beratnya rata-rata 4 ton.

Gajah Asia adalah hewan terbesar kedua di planet Bumi setelah gajah Afrika – di sini dapat dipelajari perbedaan di antara mereka – dan meskipun damai ketika dibiarkan sendirian, raksasa lembut ini dapat menjadi kasar ketika mereka mengalami perubahan musiman dalam kadar hormon.

Dalam kasus seperti itu, gajah jantan memiliki 60 kali kadar hormon testosteron pria normal yang dikaitkan dengan agresi. Gajah betina bisa sama mematikannya saat melindungi anak mereka.

4. Buaya

Binatang Buas Buaya

Asia adalah rumah bagi banyak jenis buaya, dari gharial hingga buaya air asin. Buaya penjahat, yang dikenal sebagai Crocodylus palutris, adalah salah satu pemangsa paling mematikan di Asia.

Spesies berbahaya lainnya adalah buaya Gharial atau pemakan ikan, dengan nama ilmiah Gavialis gangeticus, yang hidup di anak benua India. Gharial adalah buaya terpanjang, karena panjangnya 3,5 hingga 6,2 meter. berjalan dengan kecepatan 24 kilometer per jam, gharial memakan ikan, krustasea, dan amfibi. Namun jika terganggu, ia dapat menyerang manusia juga.

Dengan lapisan pelindung pertahanan dan gerakan cepat, buaya di Asia memiliki kekuatan sepuluh kali lipat ketika mereka menggigit melawan hiu putih besar. Sambil menyergap mangsa, mereka menyerang dengan cepat.

5. Tawon Raksasa Asia

Ilustrasi Tawon Raksasa (AFP)

Tawon raksasa Asia atau biasa disebut Moniker Yak-Killer Hornet dengan nama ilmiah Vespa Mandarinia, adalah seekor tawon besar dengan ukuran lima centimeter dan enam milimeter duri penyengat di buntutnya. Ia juga punya sayap selebar 7,5 centimeter.

Tawon ini memiliki racun dengan campuran kuat zat neurotoksik dan sitotoksik, dan itu menyebabkan kerusakan jaringan dan rasa sakit yang tak tertahankan. Komponen lain dari racun tawon ini adalah mandaratoxin.

6. Harimau Bengal

Ilustrasi Harimau

Secara ilmiah disebut Panthera Tigris, harimau Bengal telah menjadi sasaran pemburu dan penduduk desa, karena memiliki kulit yang khas dan bagian-bagian tubuhnya digunakan untuk sistem pengobatan asli. Namun, itu bukan satu-satunya alasan mengapa harimau Bengal terancam punah. Dari semua jenis harimau di seluruh dunia, subspesies Bengal adalah kelompok terbesar.

Harimau Bengal adalah predator teratas dalam rantai makanan, dengan kemampuan mencekik bahkan kerbau seberat satu ton. Faktanya, beberapa harimau Bengal adalah pemakan manusia. Terletak di Asia Timur dan Selatan, harimau Bengal dapat mencapai panjang 3,2 meter dan berat lebih dari 230 kilogram. Harimau Bengal dapat berlari dengan kecepatan 65 kilometer per jam.

7. Ular Beracun Asia

Ilustrasi ular kobra

Raja kobra, yang dikenal secara ilmiah sebagai Ophiophagus hannah, adalah salah satu ular paling berbisa di Asia, dan ular berbisa terpanjang di dunia. Ular ini yang menyebabkan ribuan kematian per tahun di India dan Sri Lanka, itulah sebabnya kobra dianggap sebagai salah satu dari empat besar ular paling berbisa, yaitu diantara ular Russel, ular Beludak, dan ular Krait.

Raja kobra, kobra Mesir, dan kobra biasa memiliki racun neurotoksik mematikan yang dapat membunuh hewan besar. Krait adalah jenis ular berbahaya lainnya, dan ketika bertemu manusia ia akan mencari tempat berlindung. Selain itu, ular Russel juga terkenal di Asia karena bisanya yang mematikan.

Spesies yang paling agresif dan menakutkan adalah python reticulated (Python reticulatus) atau sanca kembang, reptil terpanjang di dunia dengan panjang lebih dari 6 meter. Sanca kembang ini tidak berbisa tapi ia menyerang mangsa dengan cara mengikat mereka