Manusia Pertama Yang Lahir dengan Teknik Pembekuan Sel Telur

Manusia Pertama Yang Lahir dengan Teknik Pembekuan Sel Telur

Manusia Pertama Yang Lahir dengan Teknik Pembekuan Sel Telur

Manusia Pertama Yang Lahir dengan Teknik Pembekuan Sel Telur

Dunia4d2 Sabung Ayam – Spesialis kesuburan di rumah sakit Universitas Antoine Béclère di Clamart dekat Paris sukses melakukan proses kelahiran bayi yang sehat bernama Jules. Bayi itu merupakan yang pertama dilahirkan melalui prosedur baru.

“Kami tidak tahu apakah telur yang beku itu akan bertahan dan mempertahankan potensi mereka untuk menghasilkan kehamilan dan kelahiran hidup,” kata Michael Grynberg, kepala kedokteran reproduksi dan pelestarian kesuburan di rumah sakit. “Itu adalah kejutan yang baik bagi kita.”

Wanita yang tidak disebutkan namanya itu ditawari konseling kesuburan ketika dia akan memulai program kemoterapi untuk kanker payudara pada usia 29 tahun. Obat-obatan yang digunakan dalam banyak pengobatan kanker diketahui membuat kesuburan berisiko.

Dokter mengesampingkan prosedur IVF standar menggunakan hormon untuk merangsang indung telur wanita untuk menghasilkan telur karena khawatir itu dapat memperburuk kankernya. Pilihan lain adalah menghapus dan membekukan beberapa jaringan ovarium pasien dan memasangnya kembali ketika ia sudah pulih, tetapi wanita itu menganggap operasi itu terlalu invasif.

Sebaliknya, wanita itu memilih pengambilan sel telur tahap awal dari indung telurnya. Dan telur itu matang di laboratorium selama satu atau dua hari dan kemudian vitrifikasi – suatu proses yang membekukan sel dengan cepat dalam nitrogen untuk mengurangi kemungkinan kristal es membentuk dan memecahnya.

Sembuh dari Kanker dan Melahirkan

Pembekuan telur

Wanita itu sembuh dari kanker tetapi ternyata tidak bisa hamil secara alami dan kembali ke rumah sakit untuk perawatan kesuburan. Di sana, tim Grynberg mencairkan tujuh telur beku, enam di antaranya selamat dari proses pencairan.

Telur ini dibuahi dengan suntikan sperma, tetapi hanya satu yang berkembang menjadi embrio sehat dan memunculkan kehamilan yang sukses. Bocah itu lahir pada 6 Juli 2019 ketika perempuan itu berusia 34 tahun.

Grynberg mengatakan, meskipun prosedurnya tidak terlalu efisien, itu memungkinkan beberapa wanita untuk memiliki bayi ketika mereka tidak punya pilihan lain. Pada pasien kanker, mengangkat dan membekukan jaringan ovarium sebelum kemoterapi dapat menjadi pendekatan yang lebih dapat diandalkan, tetapi selain menjadi operasi invasif, prosedur ini memiliki risiko jangka panjang jika sel-sel kanker telah menyusup ke jaringan ovarium yang diangkat untuk disimpan sebelum kemoterapi.

Rincian kelahiran dipublikasikan dalam Annals of Oncology. “Dia sangat beruntung dan kami juga,” tambah Grynberg.

Dua perempuan lagi, satu yang dirawat karena kanker payudara dan satu lagi yang dirawat karena limfoma, sekarang hamil setelah menjalani prosedur yang sama di rumah sakit, katanya.

Jumlah Telur dari Setiap Wanita Beragam

20151102-Ilustrasi Sperma atau Sel Reproduksi Laki-laki

Tim medis sedang bekerja untuk membuat prosedur ini lebih efisien. Saat ini, banyak embrio yang dibuat dari telur yang telah matang di laboratorium dan kemudian dibekukan, namun tidak berkembang cukup baik untuk membentuk kehamilan yang sehat. Grynberg mengatakan tim berharap untuk meningkatkan media kultur yang digunakan untuk mematangkan telur di laboratorium.

Masalah lain yang ingin dipahami oleh para dokter adalah mengapa jumlah telur yang belum matang yang dapat mereka ambil dari wanita sangat beragam. “Kami dapat memiliki dua pasien yang berbeda, keduanya berusia 30, dan mendapatkan 10 telur dari satu wanita, dan 20 dari yang lain, dan kami tidak tahu mengapa,” kata Grynberg.

Telur yang telah matang di laboratorium sebelumnya sudah digunakan untuk membuat embrio dan telah menghasilkan kelahiran hidup. Ini adalah kelahiran pertama prosedur ini.