NASA Uji Kendaraan Bawah Air Untuk Buru Alien di Jupiter dan Saturnus

NASA Uji Kendaraan Bawah Air Untuk Buru Alien di Jupiter dan Saturnus

NASA Uji Kendaraan Bawah Air Untuk Buru Alien di Jupiter dan Saturnus

NASA Uji Kendaraan Bawah Air Untuk Buru Alien di Jupiter dan Saturnus

Dunia4d2 Prediksi SGP – Lembaga Antariksa Amerika Serikat atau NASA tengah menguji kendaraan penjelajah bawah air. Alat itu akan digunakan NASA untuk mencari kehidupan alien di bulan berair Jupiter dan Saturnus.

Para ilmuwan saat ini percaya bahwa dunia berair seperti Enceladus – yang mengorbit Saturnus – atau Europa bulan Jupiter, memiliki kondisi terbaik untuk menemukan kehidupan alien di Tata Surya.

Sementara misi Mars yang akan datang dapat mengungkap fosil-fosil bentuk kehidupan purba yang berasal dari miliaran tahun, organisme hidup masih bisa berkembang di lautan satelit yang aktif secara vulkanis.

Berburu kehidupan luar angkasa di lautan asing yang belum dipetakan, akan penuh dengan masalah. Paling tidak karena penyelidikan harus menavigasi sendiri di bawah lapisan es mencapai 12 mil, dengan tidak ada sinyal yang bisa menembus.

Tetapi sekarang NASA telah mengembangkan kendaraan baling-baling air pertama yang dapat meluncur terbalik di bawah es laut, dan akan mulai diuji di Antartika.

Dijuluki ‘Bruie’ yang merupakan singkatan dari Buoyant Rover for Under-Ice Exploration, mesin roda dua ini telah dikembangkan Jet Propulsion Laboratory (JPL) NASA di Pasadena.

Kevin Hand, ilmuwan utama JPL pada proyek Bruie, percaya bahwa Europa dan Enceladus, adalah peluang terbaik untuk menemukan kehidupan alien.

“Cangkang es yang menutupi lautan yang jauh ini berfungsi sebagai jendela menuju apa yang ada di bawah, dan kimia es dapat membantu memberi makan kehidupan di dalam lautan itu,” kata Hand.

“Di Bumi, es yang menutupi lautan kutub memiliki peran yang sama, dan tim kami sangat tertarik dengan apa yang terjadi di mana air bertemu es.”

Bentuk Bruie

Kendaraan penjelajah bawah air NASA untuk berburu alien. (NASA)

Panjangnya tiga kaki dan dilengkapi roda bergigi untuk menggali bagian bawah lapisan es. Kendaraan ini dapat mengambang, mengambil gambar, dan mengumpulkan data di wilayah penting tempat air dan es bertemu – wilayah yang oleh para ilmuwan disebut ‘antarmuka air-es.’

“Kami telah menemukan bahwa ada kehidupan di antarmuka, baik dasar laut dan antarmuka air-es di atas,” tambah insinyur utama Andy Klesh.

“Sebagian besar kapal selam memiliki waktu yang menantang untuk menyelidiki daerah ini, karena arus lautan dapat menyebabkannya jatuh, atau mereka akan menghabiskan terlalu banyak daya untuk mempertahankan posisi.”

“Bruie, bagaimanapun, menggunakan daya apung untuk tetap berlabuh melawan es dan tahan terhadap sebagian besar arus,” imbuhnya.

Bruie juga dapat mematikan atau menyalakan dirinya sendiri ketika perlu melakukan pengukuran, yang berarti bisa menghabiskan berbulan-bulan mengamati kondisi di bawah es.

Pengujian dijadwalkan berlangsung di danau dekat stasiun Casey Program Antartika Australia dalam beberapa minggu mendatang.

Para ilmuwan akan mengebor lubang ke dalam es dan mengirim Bruie yang ditambatkan ke bawah es sehingga mereka dapat dengan aman menguji perangkat gadgetnya, termasuk dua kamera hidup definisi tinggi.

Bruie juga akan membawa beberapa instrumen untuk mengukur parameter yang berkaitan dengan kehidupan, seperti oksigen terlarut, salinitas air, tekanan dan suhu. Namun para ilmuwan telah memperingatkan bahwa masih mungkin tidak cukup untuk mendeteksi kehidupan di dunia lain.

“Kami hanya benar-benar tahu cara mendeteksi kehidupan yang mirip dengan yang ada di Bumi,” kata insinyur mekanik Dan Berisford dari University of Western Australia, yang merupakan salah satu tim pengujian.

“Jadi mungkin saja mikroba yang sangat berbeda mungkin sulit dikenali.”

Diluncurkan 2025

Logo NASA

Tim akan terus bekerja pada Bruie sampai dapat bertahan hidup di bawah es selama berbulan-bulan, menavigasi jarak jauh tanpa tambatan dan menjelajahi laut pada kedalaman yang lebih besar.

Para ilmuwan telah tertarik untuk menjelajahi dunia laut sejak pesawat ruang angkasa Cassini NASA mendeteksi bukti pertama dari reaksi kimia jauh di bawah kerak es Enceladus yang dapat menciptakan lingkungan yang mampu mendukung mikroba.

Sekitar 887 juta mil dari Matahari, Enceladus seharusnya menjadi gurun beku yang tidak ramah, tetapi para ilmuwan meyakini bahwa aktivitas vulkanik di bawah lapisan es membuatnya cukup hangat untuk kehidupan.

Demikian juga Europa bulan Yovian, juga memiliki lautan cair dan dapat menampung organisme, para ilmuwan percaya.

NASA sudah bekerja membangun pengorbit Europa Clipper, yang dijadwalkan akan diluncurkan pada tahun 2025, meletakkan dasar untuk misi masa depan yang bisa mencari kehidupan di bawah es.